hadirnya untuk setia



"esok dia konvo, aku kena datang, kalau tak nanti dia punya merajuk setahun lah, lemah aku dalam pujuk memujuk nie, adoiii.. konvo tu hari penting dia kan, mesti keluarga dia pun ada datang, arghhh aku pening, lain macam je aku rasa, yela aku nie setakat SPM je, dia memang tak kisah tapi family dia macam mana?"

soalan demi soalan datang singgah dikepala Zakrul, dia runsing memikirkan hal yang akan terjadi esok sama ada dirinya akan di terima keluarga Ain, manakan tidak, dia merasakan dirinya tidak layak untuk bersama dengan seorang perempuan yang akan bergelar doktor kelak, sifat seperti itulah yang kadang kala boleh meruntuhkan moral dan semangat Izral, tiga tahun bersama Ain, dalam tempoh itu jugalah dia terlalu kuat menempuh pelbagai dugaan sebagai seorang anak perantau di kota yang besar ini. Dia ke kota sebesar Kuala Lumpur ini hanyalah untuk memajukan dirinya, hanya dengan menggunakan SPM, dia berazam untuk membuktikan dirinya mampu berjaya, itulah laungan janji Zakrul terhadap ibunya. Ibunya merupakan hartanya yang tinggal, ayahnya dah meninggal 15 tahun yang lepas kerana serangan jantung.

 Kring kring!!!!
Tersentak Zakrul dari lamunan dek kerana handphone dia berdering, terpapar nama Ain, dia bingkas menjawab.

"Assalamualaikum, awak esok awak datang kan?"
belum sempat Zakruk bagi salam, Ain terlebih pantas memberikan salam dan terus bertanya.
"Waalaikumusalam wak, InsyaAllah sok saya datang ya, harap family awak boleh terima saya, risau saya".
Zakrul berterus terang.
"Awak, saya dah cerita kat mak abah pasal awak, awak muallaf, awak kerja apa dan awak dengan siapa kat kL nie, hampir semuanya, esok awak kena datang tau!" Ain berseloroh.
"apa? awak dah cerita? abis tu mak abah awak macam mana?" Zakrul terkejut lalu meminta kepastian.
"awak datang je esok ya, hehe...ok wak assalamualaikum." ain terus menamatkan panggilan tanpa apa apa jawapan dari pertanyaan Zakrul.
"Allahuakbar, lemah betul aku, rasa macam tak kuat pulak kaki nie nak melangkah" Zakrul mengeluh.

Setahun berlalu, Ain mengalah dengan permintaan Zakrul yang mahu Ain menerima pinangan Adib pada bulan depan, sehingga kini Ain masih buntu kenapa Zakrul tergamak putuskan hubungan yang mereka bina selama 4 tahun. Cinta dan kasih Ain pada Zakrul terlalu dalam, manakan tidak, mamat kampung yang hanya ada SPM tapi hidup penuh dengan impian dan usaha itulah yang mampu bertakhta dihatinya, kerana kecekalan, ketabahan dan kekuatan Zakrul itulah antara sebab Ain terlalu menghormati Zakrul. Ain menerima panggilan dari kawan baiknya di hospital, "Dr Ain, tolong datang sekarang, ada pesakit perlukan rawatan segera, hidung dia berdarah banyak Dr, masih tak sedar tu".
Kebetulan Ain oncall ketika itu, pantas dia bergegas ke hospital.

4 hari berlalu, Ain masih terduduk diatas sejadah, telekungnya masih utuh menutupi dirinya. Airmatanya tidak henti henti menitis, Ain terus berdoa, hujan yang gerimis seakan akan mengerti tangisan Ain, dia memohon kekuatan kepada Allah untuk berhadapan dengan pesakit tersebut, kini Ain mula faham kenapa Zakrul lari tinggalkan dirinya, Ain tidak kuat untuk memberitahu tentang penyakit sebenar yang dihidapi Zakrul, tapi itulah hakikat yang dia perlu laluinya, takdir yang mahukan dia merawat Zakrul, lelaki yang bertakhta dihatinya.

-dipetik dari novel
'Hadirku Untuk Setia'-

Ulasan

Catat Ulasan